Thursday, 2 May 2013

Kematian suatu keinsafan

Sejak dua menjak ini, diriku dirundung perasaan sedih, pilu malah insaf yang hadir dalam hati ini. Bukan datangnya kerana cinta, bukannya kerana kecewa dan jauh sekali disebabkan kerjaya. Perasaan itu hadir atas rasa insaf ku keatas kematian. Ya, hal kematian sering meruncingkan diriku kerana berbagai persoalan yang hadir dalam benak mindaku.

Aku insaf tatkala terbaca suatu kisah yang dipaparkan oleh temanku di facebook berkenaan seorang wanita yang meninggal ketika solat sebelum wanita itu sempat melangsungkan majlis perkahwinannya. Ketika di bilik persalinan, semasa dia sedang dihiaskan dengan solekan dan pakaian pengantinnya azan isyak berkumandang. Lalu diminta izin dari ibunya untuk dia menunaikan solat fardu isyak sebelum majlis berlangsung tetapi si ibu menolak kerana khuatir tetamu yang datang akan berkata-kata soal solekan yang akan pudar sekiranya dia mengambil wudhuk. Namun dengan lembut wanita itu membalas, dia lebih rela dilihat serba hodoh dimata manusia daripada kelihatan hodoh dimata penciptaNya. Allahurabbi!! Sungguh mulia wanita ini disisi Allah S.W.T. Moga dia ditempatkan bersama para mujahidah solehah di syurga kelak. Amin.

Kisah sedemikian membuatkan aku terasa kerdil dan lemah dimataNya. Adakah aku selayaknya disyurga? Masih banyak dosa dan noktah hitam dalam hati ini. Terlalu sekelumit amalan yang dapat ku bawa bersama ke barzakh nanti. Sampai bilakah aku akan terus hidup dalam dosa ini? Masih sempatkah untuk taubatku diterima nanti, ya Allah? Aku hanya mampu berdoa dan mengharap agar Allah masih sayangkan ku dan matikan ku dalam keadaan yang beriman kepadaNya. Aku masih cuba berusaha untuk mendapatkan kehidupan yang penuh amalan yang diredhai Allah dan akan terus berusaha. "Ya Allah, kuatkanlah kaki hambamu ini untuk terus melangkah, untuk terus berjuang dan terus mencari keredhaanmu. Agar matiku nanti dalam jasad dan roh yang penuh amalan kepadamu, ya Allah...amin ya rabbal alamin".

Nukilan ini aku pahatkan agar menjadi sebuah peringatan dan keinsafan buat saudara-saudara muslimku, sahabat-sahabat handaiku, keluargaku, bakal isteriku, bakal anak-anakku malah buat diriku yang hina lagi lemah ini.

Friday, 24 February 2012


MEN @ HEALTH

TIPS KESIHATAN – MENGATASI STRESS

Stres adalah respon tubuh seseorang dalam menghadapi pelbagai tuntutan dalam kehidupan. Tuntutan-tuntutan tersebut mungkin merupa-kan perkara-perkara yang datang dari luar (misalnya: surat pinjaman bank yang tertunggak, teman, pekerjaan, atau hubungan dengan pasa-ngan), atau mungkin juga datang dari fikiran sendiri (misalnya: bagaimana penilaian terhadap diri sendiri). Stres seringkali dicap sebagai sesuatu perkara yang buruk. Namun sesungguhnya se-tiap orang memerlukan sedikit tekanan agar mereka memiliki hidup yang lebih baik.
Teknik atasi stress yang sihat, antara lain:
1. Tidur Sejenak
Tidur sejenak selama 30 - 45 minit akan menyegarkan tubuh kembali. Orang-orang ternama yang memanfaatkan tidur siang untuk menangani stres adalah John F. Kennedy, Thomas Edison dan Salvador Dali.
2. Pengurutan
Anda boleh mengunjungi seorang pakar urut profesional ataupun meminta pasangan atau seorang sahabat untuk mengurut otot-otot leher dan bahu anda.
3. Mengekspresikan diri secara artistik
Jadilah orang yang kreatif dan alihkan energi anda secara positif. Anda boleh cuba untuk belajar akting, atau memainkan alat muzik, mengambil gambar, melukis, menulis puisi ataupun menyanyi. Muzik adalah media pereda stres yang sangat baik. Memainkan alat muzik atau cuma sekadar mendengar muzik sangat membantu untuk melegakan stres.
4. Kerap ketawa
Cara ini bukan rahsia lagi. Tertawa boleh menyebabkan stres yang ada hadapi menjadi lebih ringan. Sentiasa tunjukkan ekspresi yang menyenangkan diwajah anda.
5. Bersikap lembut terhadap diri sendiri
Sama ada disedari atau tidak, sebenarnya kita secara terus-menerus berbicara kepada diri kita sendiri. Berbicara kepada diri sendiri menunjukkan perilaku dan citra diri. Anda boleh mengubah kedua-dua perkara tersebut melalui pembicaraan yang positif kepada diri anda sendiri. Malahan pembicaraan tersebut boleh menyebabkan perubahan terhadap proses kimiawi tubuh yang menguntungkan, dengan cara mengaktifkan sistem saraf yang menimbulkan relaksasi. Sebaliknya, pembicaraan yang negatif kepada diri sendiri akan menyebabkan rangsangan terhadap sistem saraf simpatik dan menyebabkan tubuh berasa kelelahan.

source : miosh.net